Wednesday, 10 September 2014

Tipssss rumah tangga bahagia...INSYAALLAH.

Ya. Aku ni setahun pun belum genap berumah tangga. Tapi ada sikit lah yang aku rasa nak share kat sini. Sikit je. Setakat ni itulah yang aku sudah belajar.

Pertama: Jangan harap suami sahaja yang perlu manja kan kita. Suami ni pun ada manjanya. Lagi-lagi bila sakit. Ada masa suami macam anak kecil. Masa ni kita kena jadi mak dia. HAHA. Tapi, sebagai isteri, memang wajib MANJA! Belajar-belajar bermanja walaupun tak reti. Semua perempuan memang ada sifat manjanya walau se'independant' mana.

Kedua: Jangan expect pasangan layan macam tu macam ni macam tu bagai. Tak boleh tu. Kita jangan harap pasangan yang mula. Kita sendiri yang mula much better. Kita ajar dia macam mana nak layan kita. Contoh, if kita nak dengar dia cakap I love you kat kita hari-hari, kita mula la buat cenggitu kat dia dari awal kahwin lagi. Buat tiap kali nak tidur, bangun tidur, lepas solat, tiap kali dia nak keluar rumah. Haa tambah lillahi taala lagi baik. Makan dalam tu dengar hari-hari. 

Ketiga: Kalau nak suami tu ringan tulang tolong kita...MINTA! Jangan expect diaorang akan bergerak buat sendiri. Tak semua lahir dengan asuhan rajin tolong mak. Minta baik-baik bukan mengarah. Walaupun suri rumah kena ajar suami ringan tulang tolong di rumah. Kita jangan jadi isteri yang terlalu boleh diharapkan. Kan kalau dia raja kita lah permaisuri. Raja dah dilayan macam raja dah. Nape permaisuri macam BIBIK lak? Betul tak?

Keempat: Bila dah saling tolong-menolong, mulut mestilah ringan ucap terima kasih sesama sendiri. Mulut pun jangan berat nak memuji sesama sendiri.

Kelima: Mostly perempuan sekarang, bila berkahwin baru lah berjinak-jinak dengan dapur. Suami kena lah faham and menghargai setiap usaha isteri. Sebagai isteri, penting suami and anak-anak perutnya terisi dengan air tangan kita. Tak reti pun mesti BELAJAR! Masa memasak nak berdoa untuk ahli keluarga pun mudah. Lebih berkat kan? ;)

Keenam: Bila kita tersentap perasaan pasangan, samada dengan sengaja or tanpa sengaja, walaupun seketika kemudian pasangan dah kelihatan OK, kata maaf tu tetap perlu diucapkan. Barulah luka kat hati pasangan tu sembuh sepenuhnya. Jangan ambil mudah soal meminta maaf. 

Ketujuh: Aku memang tak berapa gemar isteri-isteri yang nak tegur suami dengan tag artikel-artikel kat media sosial tu. Tercabar ego dia. Takde nak dibacanya. Buat macam ni tak jaga air muka suami namanya. Silap-silap hari bulan kita ni dikira mendedah aib suami pula. BERDOSA. If tag sebab nak memuji takpe. Bak orang kata, praise in public, reprimand in private.

Kelapan: Peluk dan cium pasangan hari-hari, setiap masa yang ada kesempatan. Kekal romantik meh. Ingatkan pasangan begini hingga ke mati.

Kesembilan: Sebagai isteri, mesti sentiasa ingat, suami hingga mati adalah keutamaan. Jangan bila sudah punya anak, suami terabai. Jaga penampilan diri untuk jaga mata and hati suami. Duduk di rumah pun bersiaplah molek-molek noh.

Kesepuluh: Sentiasa ingat-mengingatkan tentang Allah. Jangan lalai walaupun sedang bahagia. Apalagi saat diduga. Bila sudah berkahwin ni, berdoa tu rutin yang patut jadi zikir hati setiap masa. Everything around us at stake. Don't take anything for granted. Sandarkan pada Allah. Semoga segala nikmat yang dipinjamkan tidak Allah tarik balik.

Kesebelas: Pastikan suami kita sentiasa dalam restu dan redha ibunya. Besar kesan redha seorang ibu ni. Percayalah. Tak percaya, balik tengok nenek belah mak ayah korang dengan keadaan adik-beradik mak ayah korang. Fikir-fikirlah.

Kedua belas: Walau macam mana pun kita rapat dengan ibu bapa kita sebelum kahwin, kena mula ada border bila sudah berkahwin. Kita kena jaga privasi and air muka pasangan di hadapan ibu bapa kita. Biarlah mereka lihat yang baik-baik sahaja dalam perkahwinan kita.

Ketiga belas: Belajar menjadi isteri yang tenang disaat suami tertekan. Tak perlu banyak cakap. Beri dia ruang dan masa and beri 'service' extra care masa tu.

Keempat belas: SENYUM. Muka mesti manis sentiasa. Biarlah wajah kita sumber ketenangan buat pasangan kita.

Kelima belas: Boys never grow up. Remember and bersedialah sentiasa. Sampai masa suami akan mahukan ruangnya semula. Don't argue. Bagi saje. He'll come back later. If betul dia sayang kita. ;)

Semua tips ni mungkin tak applicable untuk setiap keadaan pasangan suami isteri. Tapi, inilah antara usaha aku sebagai isteri untuk terus mengambil dan menjaga hati suami aku. Gunalah yang mana boleh pakai ye. INSYAALLAH.

Saturday, 23 August 2014

saya sayang suami saya... :'(

Apa kejadahnya berjurai-jurai air mata aku baca kisah waris MH17, isteri si pembantu juruterbang yang ditulis oleh sahabatnya itu pagi ni. Aku sayang suami aku weh. Tengok suami p kerja naik motor pun aku dah rasa nak nangis. Emosi ibu mengandung ni memang tak stabil ke hape? Kalau suami aku tu pilot mesti sekarang ni jugak aku dah suruh dia berhenti kerja agaknya. Tak rasional sungguh fikiran. YA. Aku tahu ajal ada dimana-mana. Huhu.

Tiba-tiba 'hilang' suami. Ya Allah...

Aku tak tahu adakah aku akan begitu tabah. Aku dah nak 9 bulan siang malam hidup ada dia. Setiap malam sebelum tidur ada ciuman dia. Bangun tidur pun sama. Terjaga tengah malam tubuh dia yang aku cari jadi bantal. Solat hampir 5 waktu hari-hari diimamkan dia. Makan kadang disuap dia. Tangan sentiasa dalam genggaman dia bila dalam kereta. Aku suka dia cakap-cakap and cium baby yang dalam perut ni. Aku rasa bahagia tengok dia makan masakan aku dengan seleranya.

YA. Aku ada suami and aku sayang gila kat dia!

Setiap pengorbanan yang dia buat sebagai seorang suami and bakal bapa sentiasa buat aku ingat pada ayah aku. Beginilah agaknya perasaan mak aku yang sudah hampir 30 tahun bertahan hidup dengan ayah aku yang macam tu tu masa ayah di ambang maut dulu. Tapi, mak aku tabah masa tu. Setitik pun air mata dia tak mengalir depan anak-anaknya. Yang aku pernah nampak kerana mencuri lihat saat mak aku bersendirian mengadu pada nenda ku di Johor waktu itu.

SEE. Sebagai anak, dah bangka macam mana pun, bahu seorang mak juga yang sentiasa diperlukan.

Ayah, emak, suami..adik-beradik dan semua insan yang aku sayangi dalam hidup ini sememangnya pinjaman. Pinjaman terbaik yang Allah beri pada aku. Walau aku sentiasa mahu bersedia menghadapi setiap kehilangan tetapi...hakikatnya bila sampai masa memang takkan pernah bersedia kan? Rapuh betul hati seorang manusia ni untuk menyimpan secebis iman. Baru secebis dowh! Hakikatnya, menghadapi ajal sendiri pun memang takkan pernah sedia kot. Huu..

Mengandung ni...selalu mengingatkan aku pada mati. Walaupun tak ramai, tapi memang ada risiko kematian saat melahirkan kan? Aku dah terfikir insan-insan yang aku mungkin tinggalkan dalam masa beberapa hari sahaja lagi ni. Aku tak risau sangat yang bangka-bangka ni. Sampai masa berterusanlah hidupnya tetapi anak kecil yang mungkin aku tinggalkan. Siapa yang terbaik untuk menjaga dia? Bukan aku tak percaya pada keupayaan suami aku tapi aku khuatir susah untuk dia teruskan hidup dia nanti.

Kalau fikir secara mementingkan diri, memang aku tak nak suami aku kahwin lagi kalau aku mati supaya dia boleh tumpu perhatian sepenuhnya untuk menjaga anak kami yang aku tinggalkan. Aku tak percaya perempuan lain yang ber'tittle' mak tiri untuk mengasuh anak aku ni. Lebih baik suami aku serah pada mak ayah aku untuk dijaga kalau macam tu. OK. Suami aku mesti marah kalau dia tahu aku ada berfikiran macam sekarang ni. 

Ye lah. Bergantung pada manusia, manusia akan mati. Allah jua yang kekal selamanya.

Hmmm..tarik nafas ina. Hembus and kesat air mata tu. Insyaallah. Allah tidak membebankan hambaNya dengan apa yang tidak mampu dipikul. Setiap apa yang diluar kawalan kita, akan ada Allah sentiasa untuk menjaga urusannya. Begitu jugalah dengan kesihatan and keselamatan setiap insan yang kita sayang. Sentiasa berdoa meminta pada Dia semoga dipermudahkan sentiasa urusan dunia dan akhirat kita. Insyaallah. Insyaallah. INSYAALLAH. Amin.



P/S: Ni pinjam Berita Harian punya gambar. Sebak aku tengok dia nangis masa tu sambil dukung anak kawan dia tu. Spontan aku tanya suami aku yang tengah menyuap nasi ke mulut.."b, b ada tak kawan yang boleh b nangis bila dia mati?" Somi aku jawap..."Sayang la..." Uwaaaa lagi rasa nak nangis aku!!!

Friday, 22 August 2014

salam takziah

Hari ni hari berkabung Malaysia dengan ketibaan jenazah-jenazah tragedi MH17. SEBAK. 

Tanda tanya tentang pesawat MH370 belum pun terjawab, kesedihan yang belum pun pudar, datang khabar berita tentang pesawat MH17 yang ditembak pula. Seperti tak percaya pada mulanya. Yang boleh terlintas dalam kepala aku pada masa itu adakah dunia mahu perang dunia ke-3?

Ku usap anak yang masih di dalam perut ku.

YA. Hati nurani ku sebagai seorang ibu mudah terusik tentang segala yang ku fikirkan bakal ada pada masa hadapan. Bukan yang ku risau nasib diri ku tetapi anak ini. Teringatkan anak-anak GAZA. Sudah meruntun jiwa ku. Aku ini lemah. Hanya doa mampu ku kirimkan buat senjata.

Bersabarlah Malaysia. Kita dipilih kerana kita istimewa. Allah sayangi kita. Ada yang mahu disampaikan-Nya.

Thursday, 21 August 2014

poO Li Gami

Ntah kenape tah aku nak tulis topik ni. Tapi macam ada sesuatu lah yang aku nak cakap topik SENTAP perempuan ni. Hee..

Sejak aku sudah ada pengalaman punyai seorang suami dan pengalaman mengandungkan anak sulung ku ini..aku semakin faham kenapa poligami itu Allah HALALkan buat si lelaki. Dari dulu pun aku memang tidak pernah membantah pada poligami kerana aku fikir itu dari Allah. Siapa aku nak menentang apa yang Allah telah tetapkan? Lagipun, Allah tidak memberi ia dengan mudah untuk seseorang lelaki itu. Maka, ADIL. Cuma manusia ni jer yang TAK NAK faham.

Jadi, aku pun bukan lah jenis perempuan yang kerana TERPAKSA aku relakan. Sorry brother. Lelaki jika benar faham betapa besar tanggungjawabnya terhadap seorang perempuan bernama isteri, nak kahwin sorang pon patut fikir berkali-kali. Memiliki seorang isteri bukan perkara main-main. Yang bukan hanya untuk sedap badan and mata je jang! Ahhh aku hairan dengan suami yang mudah mendua tigakan isteri. Mungkin isteri-isterinya persis malaikat KOT?

Baiklah, balik pada landasan. Fitrah tubuh wanita ni banyak batasan. Tapi sebagai seorang isteri memang melayan suami satu-satunya tugasan utama terhadap suami. Period seminggu pun suami dah tak tahan. Faham kan? Bagi yang dah bersuami mesti faham. Lagi kan bila berpantang lepas bersalin. Aku belum tempuh lagi waktu ni. Akan datang. Tah macam mana aku nak tepis godaan suami nanti. Hati perempuan ni lembut. Betul sayang suami, mesti rasa kesian.

Tapi tak payah tunggu masa berpantang. Masa mengandung ni pun, kalau boleh nak 'cuti' 9 bulan. Mungkin kerana badan tak begitu selesa, nafsunya kurang. Jika melayan pun, hanya nak melepas tanggungjawab. Ini pengalaman aku sendiri. Bersyukurlah suami jenis yang memahami. Tapi, kita pun kena faham suami. Fitrah mereka memang Allah cipta BEGITU. Disebabkan kadang-kadang aku rasa gagal melayan suami, memang terlintas rasionalnya poligami yang Allah HALALkan ini. 

Cumanya, kan elok jika suami yang benar-benar sayangkan isterinya, dalam keadaan isteri yang tak berkemampuan begini, belajar mengawal nafsunya semula seperti sebelum dia punyai isteri? Poligami ni walau akan ada perempuan yang berkata setuju, dalam hati hanya Allah yang tahu betapa terluka dan pedihnya hati. Susah nak ikhlas ni. Lagi lagi  pada takdir yang masih ada pilihan macam ni. Setakat seminggu, sebulan, apa lah sangat yang perlu dikorbankan nak banding sembilan bulan isteri menanggung zuriat KAN?

Belum kira sakit saat melahirkan dan juga datang bulan.

Bukan mahu berkira atau mencari alasan untuk menghalang seorang suami berpoligami. Cuma berfikirlah jika suami di tempat seorang isteri? Jika perkahwinan yang dilaksanakan hanya untuk melampias nafsu pasti ini sukar. KASIHAN. Tak faham tujuan perkahwinan. Tapi, tak banyak kot suami yang mahu berpoligami hanya kerana semata-mata isteri yang tak mampu melayan saat berpantang dan datang bulan. Alhamdulillah. Masih ramai lagi rasanya lelaki beriman.

Ini kisah dilema isteri mengandung. Tak serius sangat. Cuma belajar memahami fitrah lelaki sahaja.

Kisah dilema isteri yang belum mampu melahirkan seorang zuriat pula. Bab melahirkan seorang zuriat melibatkan dua pihak kot. Tapi ironinya, pihak isteri sahaja yang sering dipersalahkan. Sedangkan, secara umumnya lah, perempuan ni lebih teliti dalam bab penjagaan kesihatan diri kot. Jika telah sahih, memang pihak isteri yang bermasalah, tanggungjawab suami lah mencarikan rawatan. Dunia perubatan dah moden dah. Macam-macam cara ada sekarang. 

Baik "BAZIRkan" duit merawat isteri dari melabur pada perempuan lain yang belum ada apa hak pun atas kita dan kita pun begitu juga atas dia. TAKDE pahala pon! Tapi, bak kata suami aku, orang tengah angau tak fikir semua tu. Haish nampak tak kenapa memilih lelaki beriman sebagai suami berada di tangga teratas? Allah tak pernah kata dari perkahwinan dijanjikan zuriat tetapi REZKI. Dan rezki itu bukan sahaja dalam bentuk seorang anak. Malah dalam bentuk pasangan yang baik yang mampu membawa kita ke syurga bersamanya!

Titiklah. Agak terluah sudah.

Wednesday, 13 August 2014

Masa nak TIME. Ho Ho~~

Halo halooo...!

Gila lama tak update blog. Saya BUSY la awak. Haha. Busy melayan badan. Hee..

Last story aku belum kahwin kan? Sekarang ni aku nak bersalin dah wei bulan depan. Err..

Banyak sangat nak story kalau nk recap semua. Start November 2013 tu adalah masa paling sibuk nak siapkan semua persediaan majlis kahwin aku. Alhamdulillah semuanya berjalan lancar seperti dirancang. Malah aku amat puas hati kot dengan pengurusan majlis aku tu. Takde pembaziran. Hihi. Yeayyyy!! Dengar cerita orang basuh pinggan pon tak banyak buang sisa. Perghh memang sedap ke makanan hari tu? Tak ingat dah ler haku. 

Pertengahan Disember 2013 sibuk urusan pindah masuk rumah. Akhirnya seorang lelaki membawa aku pergi jauh dari mak ayah aku. Wuwuwu. (Selangor je pon. Erkk!) Tapi tak sempat sangat nak homesick sebab suami belum naik kerja. Hari-hari pun honeymoon. Lepas nikah sempat la ber'dating' sampai Melaka, Bukit Fraser and Bukit Tinggi. Hajat nak menyinggah Cameron Highland je takdan masa sampai Perak tu. Majlis sebelah lelaki belum selesai derr.

Akhirnya Januari 2014 pon bermulalah episod seorang isteri yang hari-hari tunggu suami balik kerja. Masa ni sebenarnya banyak free. Selain memasak and mengurus rumah yang takde apa sangat nak diurus pon, kerja aku apa ek? Melangut. Melangut tunggu jam berputaran. Masa ni selain belum masuk internet, astro pon belum pasang kot. Tak boleh pakai aerial biasa weh. Langsung takdak line. WUWUWU. Tempat apakah ini? Kalau korang nak merasa panjat bukit batu kapur, mai ler umah aku ni. Kat belakang jerr.

Bulan tu period aku dah kelewatan. Aku ada rasa tak sedap-sedap badan. Macam nak demam tak demam. Keloya-loyaan. Nah..amik berkat hari Jumaat 24 Januari 2014, subuh tu buat pregnant test. Double line. Terang jelas nyata. Tak yah suluh-suluh dah. Aku sampaikan pada suami. Dia senyum aje. Tak nampak excited sangat sebab dia dah expect pon. Aku pon sebenornye. Aku punya perasaan masa tu..hmm ntah. Perot tak nampak and tak rasa apa. Pergi scan pon belom nampak apa. Awal lagi doktor kata.

Tak lamanya bermula episod 'morning sickness' aku yang selama ni aku sangka dinamakan 'morning' kerana berlaku pada 'morning' hari je tapi rupanya bermaksud awal kehamilan ye. Sebab mabuk aku ni tak kira morning, evening..all the time weh! Huhu. Lembik dah haku. Apa mood pon takde. Mood nak baring jer. Memang tak berhubung sangat dengan dunia luar walau rumah masa tu dah ada telefon, internet, astro bagai. Masa ni gak bermula episod suami aku berdikari di dapur. Nghee.

Hikmah mabuk teruk ni, Allah tunjuk betapa bertanggungjawabnya suami yang Dia beri pinjam pada aku ni. Huhu. Suami sentiasa sabar menjaga aku. Sanggup belajar memasak sebab isteri dia ni tak gemar makanan luar. Ambil alih semua kerja rumah. Basuh kain, jemur kain, lipat kain..menyapu, mengemop..basuh pinggan. Aku memang apa pun tak boleh buat. Nak berdiri berjalan pun tak larat. Hidung ni pun sensitif la amat. Busuk ke wangi aku pukul rata jer. Termasuklah bau dia.

Aku muntah pun dia bersihkan. Sikit pun aku takde dengar dia mengeluh or kegelian. Jadi kadang-kadang aku TERnangis sebab sedih dan terharu lagi rasa bersalah kat dia. Senang gila nak menangis masa ni. Huhu. Suami pun tetap sabar pujuk aku. Kesian dia kena hadap kecengengan aku. Tapi, walau suami jaga aku begini baik pun..dalam hati aku tetap ada rasa nak mak aku. Mungkin sebab tu tiap kali balik Johor mabuk aku OFF duty. Sihat seih aku kat kampung. =='

Sudahnya, sebulan sekali suami bawa ku pulang ke Johor. ^^

Waktu tu adalah waktu paling serabai aku ni. Aku tak peduli dah penampilan diri aku depan suami or orang lain. Bukan tak nak peduli. Tapi tak mampu. Yang aku selesa cuma berbaring, berkemban or berselubung. Aku cuma terpaksa macam manusia bertamadun skit bila nak pergi check up kat klinik je. Akhirnya 4 Mac 2014, buat pertama kalinya aku dapat melihat benih yang sedang tumbuh dalam rahim aku ni. Teruja SANGAT! Sampai rasa nak panggil suami yang tunggu kat luar bilik doktor. Klinik kerajaan weh. Tak boleh masuk.

Penghujung bulan April, mabuk aku berkurangan and aku start rasa ada pergerakan dalam perut ku. Tapi perot masih nampak kempis je walau berat dah mula naik..sekilo. Hehe. Heh. Suami yang lagi besar perot nak banding aku ni. Suami aku ni aku dah tak terjaga makan dia pun masih mampu berkembang dengan pesat. Berkat jaga ibu mengandung kot. Oleh sebab mabuk dah berkurangan, aku cuba memasak semula. Boleh la. And aktiviti pulang ke kampung pun dikurangkan sebab nak berjimat. =)

Slowly, aku mula boleh buat kerja-kerja rumah semula. Hidung pun dah kurang sentapnya. Mandi dah bersabun bersyampu le saya. Muntah masih ada. Tapi dah kurang sangat. Antara tipsnya lepas makan walau dah sejam jangan gosok gigi. Tekak memang masih senang loya. Kalau dah ada gejolak nak muntah tu memang tak dapat tahan punya. Terpaksa keluarkan. Baru lega. Jadi cubaan mengganti puasa masih gagal juga. Hinggalah lagi 2 minggu nak Ramadhan baru sempat cover.

Alhamdulillah, puasa Ramadhan saya pun penuh walau ada sikit..sikittttt je payah. ^^V

Sekarang aku dah 35 minggu preggy. Ada lebih kurang 5 minggu lagi. Baby memang aktif main guling-guling dalam ni. Perot pon dah start nampak ibu mengandungnya. Tidur pun mula semua tak kena gayanya. Aku dah mula rindu tidur gaya bebas sesaat perut kempis dahulu. Serius! Ada masa aku jeles tengok gaya bahagia tidur suami ku. Rasa nak tumpangkan baby dalam perut dia jer. Heu3~~

EH! Nampak tak aku ter'skip' part raya pertama ku sebagai isteri? Haa..ntah. Raya rasa biasa je kot. Tahun ni pun raya sebelah keluarga suami dulu. Sebenarnya keluarga aku sendiri bukan jauh mana. Tapi biasa lah, raya-raya ni keluarga aku pulang ke kampung ayah di Kedah sana. Tinggal adik-adik yang berdua tu pun diaorang kerja. Persediaan raya memang yang asas-asas saje. Aku mengandung mengandung ni tak berapa bernafsu ber'shopping' nampaknya. Barang-barang baby pun baru-baru ni baru sudah beli.

Kena sedar diri lah. Masa nak TIME. Ho Ho~~

Friday, 15 November 2013

my bloody october

Ehh. Macam kasar jep? Haip! Nay..tapi bulan October aku tahun ni memang tak berapa ceria except hari pergi interview nak kahwin. HAHA.

Heh. GATAI! Hmm Alhamdulillah. Setakat dah tinggal 13 hari lagi nak nikah ni belom datang perasaan tak nak kahwin ni. Segala yang dirancang Insyaallah akan berjalan lancar hendaknya. Aminnnn! Tapi kan, kek belom hado lagi. Duitnya tak dan. Dah tu baru teringat plak tu. Hadeiii!

Err hello..ada yang nak jadi SPONSOR? ;)

Hmm bulan Oktober lepas rasanya satu Malaysia tengah wabak denggi kot. Dalam statistik tu nanti termasuklah aku and family. Err. Semua kena denggi kecuali ayah and adik yang bawah aku. Tiga orang warded included aku and tiga orang lagi pulih di rumah.

Dugaannn. Banyak kena bayar 'zakat' nampaknya sebelum terima ahli keluarga baru ni. Alhamdulillah. :)

Hish tapi demam denggi sampai warded ni memang lah mengajar aku. Baru demam je dah asyik ingat mati. Wei banyak je orang mati pasai demam je tau. Nampak nar belom sedia nak mati. Wuwuwu. Dah tu balik hospital nangis pasai pikir dah kawen jauh dari mak nanti. Uwaaaaa!!!

Bila sakit teruk-teruk, duk sisi mak je rasa selamat. Masa tu fikir kalau mati pon biar ada mak. Sebab tu rasa sedih gila fikir dah kawen jauh dari mak. Memang lah masa tu dah ada suami. Tapi..hmm tak tahu lah. Baru kenal sepuluh bulan kan? Insyaallah. Baik dah penjaga Allah kirim buat aku ni. :)

Cerita sikit lah pengalaman sakit demam denggi ni. Mula aku demam dengan rasa sejuk sampai menggigil-gigil walau badan dah rasa panas dah. Malam esoknya sakit la yang amat sendi-sendi ni dari pinggang sampai ke kaki ni. Langsung tak boleh tidur. 

Sebab macam dah kritikal je, baru lah aku ikut cakap mak untuk pergi klinik. Maka kena lah amik darahnya. Masih tinggi paltlet nya tapi menurun coraknya. Hari ke-5 period pula. Mengikut pengalaman masa jaga adik-adik awal bulan tu, jika denggi and period pula, lebih bahaya kerana ada pendarahan.

Jarang period yang darah membuak-buak ni even baru second day. Keloyaan aku pun makin kronik je. Jadi aku ajak mak terus pergi hospital. Nah. Platlet ku masih menjatuh. Sebab aku mengadu dengan doktor darah period ku luar biasa banyaknya, doktor terus tahan ward. Hamikk!

Huhu. Sedih. Dah la nak kahwin. Kena cucuk-cucuk amik darah jer. Parut la kiteeeee! Hari ke-2 duk hospital tanda akhir denggi pun keluar. Gatal-gatal yang amat sangat kat tapak kaki and tangan. Again, tak boleh tidur. Paginya doktor bagi ubat gatal. Kurang la skit.

Hari ke-3 suppose to be dah boleh balik tapi ntah mana doktor yang nak discharge aku. Sedih lagi sehari kena tidur hospital. Sebab selagi tak discharge ye doktor-doktor pelatih tu keep amik darah aku. Sakit woo. Lelagi bila kena doktor yang tak reti. Adei dia ingat tangan aku dahan kayu?

Akhirnya, hari ke-4 aku pun boleh balik. Tunggu doktor sampai migrain kepala aku. Aku risau dah. Makin nak keluar macam sakit balik plak. Dada aku ni rasa sempit kenapa tah. Tapi aku senyap je tak beritahu doktor. Nak balik punya pasal. Hee.

Slowly, a week juga kot, hilang ksempitan dada ni. So, conclusion aku maybe itu another kesan demam denggi. Haha. Yang penting dah sihat sekarang hoke. Encik Tunang tak tahu. Kalau dia tahu risau plak. Eh tapi datang balik gatal-gatal nya. Cuma tak sekronik masa di hospital. Tapi luka juga la digaru kan.

Selain kena minum air masak banyak banyak banyak, semua petua orang bagi kat mak ayah berkenaan denggi ni dibuatnya. Aku kena makan sup ketam, minum jus jambu batu, makan buah tembikai and yang paling tak sedap, air rebusan pucuk betik. Mak aihhh pahit kot!

Tapi, ku telan jua. Kerana hendak cepat sembuh. Huu.

So, sepanjang bulan Oktober ni keje family aku keluar masuk klinik and hospital.

Oh ya. Lupa nak share. My hubby to be second present for my birthday. Ini la yang jadi hiburan untuk Oktober selain birthday my mum. Hopefully, ini bukan kali terakhir aku belikan mak kek ni. Dah jadi isteri orang pun nanti, even just a full time housewife, aku akan masih mampu merai mak and ayah aku. Insyaallah.


Haa inilah hadiahnya. Custome made cover book for my dream book cover. Eh, faham tak? Hehe.


Haa aku nak cerita pengalaman pergi interview nak kahwin ni. Secara personal, aku rasa malu gila. Ngko faham-faham lah. Ada dia suruh ko baca doa bersetubuh dengan klimaks tu depan pasangan? Err walau benda tu normal tapi aku MALU.

Soalan lain yang dia tanya, suruh mengucap and makna, baca Fatihah, doa Qunut and niat mandi wajib. Kalau memang perkara basic sebagai muslim langsung ko tak pernah buat, haa mungkinlah soklan gini mudah pon ngko tak lulus. Seram meh. Camne tu nak jadi suami? Isteri? Pehtu ayah? Mak? Aigoooo!

Selesai temuduga, barulah boleh booking jurunikah. Insyaallah imam Ibrahim namanya nanti. Tapi tak dapat masa lepas solat Jumaat tu. Lepas asar je ada free nya. Aiyee. Masa singkat tu. Dah ler maghrib awal. Rugi meh booking photographer keje kejap jer. Hehe.

After all, sepanjang Oktober, ini aje kot cerita hidup aku. Da da. Jumpa lagi lepas aku kawen. Hehe.

Thursday, 24 October 2013

why I keep leaving my phone

Aku nak tulis post ni sebab aku rasa satu hari nanti dia nak tanya. Kenapa setiap kali dia tak dapat hubungi aku, alasan aku phone tinggal dalam bilik? Macam tak ingat dia je kan? Slumber tinggal tinggal phone neh.

Sejak aku ada dia, aku ada habit keep checking my phone. And honestly, I hate that habit. Dari dulu lagi. Untung aku dah faham sangat jadual dia. Jadi, aku cuma check waktu yang aku tau dia free akan cari aku.

Waktu dia break paling awal pukul 9 ke 10 am. Lepas waktu tu aku akan tinggal phone buat tak tau dalam bilik. Ok. TIPU. Aku ada juga check sampai after 11 am if masih takde panggilan dia, aku tau dia SIBUK.

Waktu free dia yang seterusnya memang lepas dia balik sekolah lah. Around 1.30 sampai 2 pm. Selalu aku tunggu sampai 2.30 pm. If takde juga panggilan dia, aku akan call. But depends, if memang dari pagi dia tak cari aku, I'll grudgingly leave the phone atas katil tu!

Then, lewat macam mana pun dia memang akan cari aku. Tapi tengoklah pada mood aku nak jawab panggilan tu. If aku dah panas hati tunggu, aku akan buat tak tahu. Aku tak kan terus return call or reply sms dia tu.

"Ina, he's tired enough. Stop pulling his legs!" Nasihat aku kat diri sendiri.

Bab tunggu tunggu ni, aku memang nak ajar dia dari sebelum kahwin ni. Sibuk macam mana pun jangan lupa ada aku yang selalu tunggu kepulangan dia. Aku perhati, ada suami yang tak tahu nak inform isteri bila pulang lewat.

Haa lagi sedihkan, dah la seharian tunggu suami. Siap tak makan makan. Sebab nak makan bersama suami kan. Suami pulang dah lewat, siap perut dah kenyang. Memang cara. Telefon isteri suruh makan dulu tak boleh ke? Derrr!

Ok. Benda dah jadi. Tak boleh nak gostan lagi dah. So, suami, if dah tersilap macam tu. Duduklah teman isteri makan. Jangan terus nak pergi rehat ke mandi ke tidur ke. Fikirlah perasaan isteri yang dah seharian tunggu awak tu.

Sebelum kahwin perhatian awak kat dia tak kureng tahap tu kan?